Penipuan Palsu – Cara Menghindari Penipuan Palsu

Tidak semua penipuan yang saya dengar adalah nyata atau tersebar luas seperti yang Anda kira.

Saya secara teratur menerima peringatan panik di media sosial tentang beberapa virus baru atau permainan penipu yang beredar dan meskipun ini mungkin tidak akurat, saya cenderung berpikir bahwa adalah hal yang baik bahwa orang-orang berbagi kemungkinan bahaya untuk melindungi satu sama lain.

Karena itu, seorang teman baru-baru ini mengirimi saya cerita penipuan yang dipertanyakan yang beredar secara online dan saya pikir akan sangat berharga untuk mendiskusikan bagaimana kita dapat lebih memahami dan menilai potensi ancaman.

Penipuan Tas yang Dicuri

Peringatan online telah diedarkan di Facebook dan Twitter tentang penipuan baru yang menargetkan wanita yang hidup sendiri.

Ceritanya seperti ini:

Seorang wanita meletakkan dompetnya (tas tangan) di kursi anak troli belanjanya. Saat berjalan di sekitar supermarket, seseorang menunggu sampai dia terganggu kemudian mencuri dompetnya dari tasnya.

Dengan cepat menyadari, wanita itu melaporkan pencurian itu dan pulang dengan tangan kosong – tetapi penipuan itu masih jauh dari selesai.

Kemudian pada hari itu, dia menerima telepon dari keamanan di toko yang memberi tahu dia bahwa mereka telah menemukan dompetnya, meskipun uang dan kartu kreditnya hilang.

Sekembalinya ke supermarket, keamanan bingung karena mereka tidak pernah menemukan apa pun, juga tidak memanggil korban.

Kembali ke rumah, wanita itu menemukan rumahnya telah dirampok; panggilan telepon palsu hanya tipuan untuk mengeluarkannya dari rumah.

Sebuah Cerita yang Tidak Mungkin

Kami melihat banyak cerita ini ketika memilih penipuan sebagai bahan untuk The Real Hustle dan sementara sebagian besar mengarah pada semacam penipuan yang layak diekspos ke publik, kadang-kadang cerita itu rusak dan terbukti dibuat-buat atau dibesar-besarkan oleh histeria publik.

Tentu saja, cerita khusus ini menimbulkan beberapa pertanyaan.

Ini beredar sebagai peringatan tentang jenis penipuan baru yang berpotensi menargetkan banyak orang tetapi jika ini benar-benar terjadi (dan saya yakin itu pasti bisa) ada terlalu banyak keadaan yang perlu diselaraskan oleh pencuri tas untuk tarik ini.

Pertama, alamat korban harus tersedia kecuali pencuri mau mengikuti setiap korban jika salah satu dari mereka tinggal sendirian di gedung yang mudah dirampok.

Kedua, nomor telepon korban harus tersedia untuk membuat panggilan palsu dan memancing mereka keluar dari rumah mereka.

Ketiga, kunci korban tidak boleh dicuri, atau mereka akan/harus segera menghubungi tukang kunci.

Poin terakhir ini penting karena sifat “laporan” penipuan ini adalah untuk memberi tahu orang-orang bahwa dompet/dompet yang dicuri dapat mengarah ke rumah yang dirampok, tetapi ini akan menjadi masalah yang wajar jika seluruh tas (dan kunci rumah) diambil.

Tapi pikirkanlah: berapa banyak orang yang menempatkan dompet atau dompet mereka di dalam tas terbuka yang mudah diakses oleh pencuri?

Jelas, beberapa orang benar-benar kehilangan konsentrasi dan membiarkan barang berharga mereka terbuka lebar untuk oportunis berjari ringan, tetapi kebanyakan pencopet dan pencopet belajar untuk mendapatkan akses dan menemukan tempat persembunyian umum, sambil menggunakan situasi alami untuk mendekat, lalu menjauhlah.

Apa pun yang didapat pencuri jalanan (atau supermarket), mereka dengan cepat membuang barang milik pribadi (dan kartu kredit kecuali mereka memiliki cara yang aman untuk menggunakannya) dan hanya menyimpan apa yang dapat mereka belanjakan.

Mengikuti rumah korbannya atau merampok rumah mereka adalah undangan untuk ditangkap dan sebagian besar, pencopet dan perampok adalah dua jenis kriminal yang berbeda.

Tidak satu pun dari ini untuk mengatakan itu tidak pernah terjadi tetapi kami akan menolak ini sebagai penipuan untuk The Real Hustle karena sangat tidak mungkin terjadi lebih dari sekali di bulan biru.

Seorang pencuri mungkin beruntung dan melihat dompet dan mencurinya, menemukan alamat dan nomor telepon.

Dia mungkin mengenali alamat itu sebagai lokasi rentan yang aman untuk dibobol, lalu entah bagaimana menyimpulkan bahwa korban mereka tinggal sendirian dan hanya perlu dibujuk kembali ke supermarket agar mereka bisa mengakses sisa properti mereka!

Semua ini mungkin terjadi satu kali, tetapi sangat tidak mungkin bahwa sekelompok pembuat tas entah bagaimana telah belajar untuk membuat profil calon korban dengan cukup andal untuk menjadikan ini penipuan jangka panjang yang sukses.

Dan kenyataannya adalah bahwa supermarket adalah tempat yang mengerikan untuk mencuri dari orang-orang dan kecuali pencurian mendadak, kebanyakan pencuri terlalu sadar akan berbagai risiko tertangkap kamera, keamanan, atau pelanggan lain.

Mengambil Hal Dengan Sedikit Garam

penipuan palsu

Semua cerita di semua bentuk media layak untuk dipertimbangkan dengan dosis pemikiran kritis yang sehat tetapi ketika diedarkan di media sosial atau WhatsApp, cerita-cerita ini dapat mengambil nyawanya sendiri.

Saya suka bahwa orang-orang menyampaikan informasi untuk memperingatkan satu sama lain tetapi ada tren yang mengkhawatirkan di sini.

Kontra dan penipuan nyata cenderung tidak dibagikan secara luas seperti cerita yang dibuat-buat atau dibesar-besarkan yang tampaknya mendapatkan lebih banyak daya tarik dengan publik.

Ini membuat saya frustrasi karena menurut saya penipuan yang sebenarnya menarik dan cerita palsu itu naif, bodoh, atau tidak menarik.

Di The Real Hustle, kami memiliki pemahaman yang cukup baik tentang apa yang membuat cerita berharga untuk pertunjukan tersebut.

Bahkan jika penipuan jarang terjadi, fakta bahwa itu bisa terjadi dan bahwa semua jenis orang mungkin rentan berarti ada nilai untuk menginformasikan kepada publik.

Pasti ada permainan penipu seperti yang dijelaskan di atas tetapi mereka mulai dengan target yang dituju – rumah korban – yang sesuai dengan profil yang diperlukan agar sepadan dengan risiko dan investasi yang terlibat.

Variasi sederhana namun cerdik pada jenis penipuan ini ditampilkan pada episode awal The Real Hustle di mana kami mengirim hadiah tak terduga ke tanda potensial kami: keluar malam di West End dengan makanan dan tiket pertunjukan.

Ketika mereka pulang dari malam mereka di kota, rumah mereka telah dikosongkan dari semua yang mereka miliki!

Penipuan ini pasti pernah terjadi dan bisa terjadi pada siapa saja jika pencuri mau mengejar target mereka dan berinvestasi dalam beberapa voucher restoran plus tiket murah ke sebuah pertunjukan.

Perbedaannya adalah bahwa bag scam membutuhkan urutan kejadian yang tidak mungkin untuk menciptakan peluang acak, sementara hadiah palsu merekayasa urutan kejadian yang dijamin untuk menipu sasaran dan menciptakan kondisi sempurna untuk merampok mereka.

Penipuan Kamar Hotel Vegas

Beberapa tahun yang lalu, ketika berbicara di sebuah acara perusahaan di Las Vegas, saya mendengar tentang penipuan yang menargetkan seseorang di masa lalu.

Saat sarapan, seorang karyawan hotel mendekati seorang tamu dengan menyebutkan namanya dan menanyakan apakah dia memiliki kunci kamar hotelnya. Karyawan tersebut memeriksa kunci dan mengembalikannya tetapi kemudian, tamu tersebut menemukan kamarnya telah dirampok.

Asumsinya, karyawan palsu itu mendengar nomor kamar korban ketika sedang duduk untuk sarapan dan mengganti kunci dengan kedok memeriksa bahwa dia adalah tamu yang sah.

Tentu saja, ini adalah skenario yang menarik tetapi risiko tertangkap sangat besar di hotel seperti itu di mana kamera ada di mana-mana dan pencuri mana pun dapat dengan mudah tertangkap sedang beraksi atau tindakan mereka dengan cepat dapat dilacak kembali.

Saya dapat menerima bahwa itu mungkin terjadi sekali tetapi ketika saya diberitahu cerita ini, itu sudah menjadi semacam legenda urban di dalam perusahaan itu dan siapa pun yang mendengarnya waspada terhadap sesuatu yang lebih kecil kemungkinannya daripada memenangkan keno.

Sama seperti tas curian, ini adalah penipuan oportunis satu kali.

Tetapi pertimbangkan ini: Pada acara perusahaan beberapa tahun yang lalu kami mengadakan kompetisi di mana peserta dapat menggesek kunci kamar mereka, memasukkan nama dan nomor kamar mereka untuk memenangkan hadiah.

Penipuan sederhana ini mengumpulkan informasi strip magnetik yang berisi lusinan kode kunci bersama dengan nomor kamar yang sesuai DAN nama semua orang yang menyukainya.

Apakah ini mungkin terjadi di acara perusahaan Anda berikutnya? Tidak (kecuali saya diperintahkan untuk berbicara tentang penipuan), tetapi ini menggambarkan masalah sebenarnya dalam melindungi data atau properti yang rentan dan mengetahui kapan keadaan membuat Anda berpotensi mencuri.

Author: Greg Hudson