Eksperimen Kemarahan FIFA – Apa yang Sebenarnya Terjadi Pada Tubuh dan Otak Anda

Penelitian oleh Dr Andrea Utley, Pembaca di Motor Control and Development, University of Leeds, ditugaskan oleh Casino.org.

Penantian FIFA 22 hampir berakhir.

Pada tanggal 1 Oktober, atau lebih awal jika Anda adalah anggota EA Play, penggemar FIFA akan bisa mendapatkan rilis terbaru mereka.

Ini membawa banyak kegembiraan – dan banyak “kemarahan FIFA”.

Tidak ada keraguan bahwa siapa pun yang pernah bermain FIFA akan mengalami “kemarahan FIFA”, menyerah pada frustrasi dan ketidakadilan permainan.

Sejak game ini memulai debutnya pada tahun 1993, ada minat yang signifikan terhadap dampaknya terhadap pemain dengan cara mempromosikan agresi, mengurangi perilaku pro-sosial, dan meningkatkan sikap seksis. Studi lain telah melihat dampak pada kualitas tidur dan fungsi persepsi, perhatian dan kognitif.

Di sini, di Casino.org, kami ingin menyelami lebih dalam dampak fisik dan psikologis dari permainan tersebut pada para pemainnya, jadi kami bermitra dengan para peneliti di sekolah ilmu biomedis Universitas Leeds yang menjalankan serangkaian eksperimen ilmiah untuk mengetahuinya.

Dari lonjakan detak jantung hingga tingkat kecemasan yang berfluktuasi, kami menyelidiki apa yang sebenarnya terjadi di dalam pikiran dan tubuh saat bermain FIFA…

Metodologi

Total 10 peserta direkrut untuk proyek ini, dengan minimal 10 game yang dianalisis untuk masing-masing peserta, dan tiga kondisi bermain yang diperhitungkan:

A = Bermain melawan komputer

B = Bermain melawan pemain yang mereka kenal

C = Bermain melawan pemain acak online

Semua peserta memainkan game versi 2020, dan setiap game cenderung berlangsung antara 10 hingga 12 menit.

Pengukuran denyut jantung dan tekanan darah dilakukan sebelum dan sesudah sesi.

Selain itu, peserta diminta untuk melengkapi State-Trait Anxiety Inventory sebelum dan sesudah permainan. STAI mengukur dua jenis kecemasan – kecemasan keadaan (kecemasan tentang suatu peristiwa), dan kecemasan sifat (tingkat kecemasan sebagai karakteristik pribadi).

Kami hanya mengukur aspek status inventaris, untuk menentukan kecemasan pemain yang terkait langsung dengan permainan.

Temuan Kunci Eksperimen

Studi khusus ini tertarik pada respons fisiologis dan psikologis peserta yang bermain FIFA20 secara teratur.

Gim ini memiliki reputasi menyebabkan tingkat kemarahan pemain yang tinggi, oleh karena itu, dengan memantau peserta saat mereka bermain FIFA20, kami bertujuan untuk memeriksa bagaimana keterlibatan dalam gim tersebut benar-benar memengaruhi mereka.

Inilah yang kami temukan:

Temuan Kunci Eksperimen FIFA pada infografis

Bermain melawan pemain yang tidak dikenal yang benar-benar ada jelas menyebabkan tingkat gairah yang lebih tinggi, dan gol yang dicetak melawan peserta dalam permainan tersebut memiliki dampak yang nyata pada detak jantung.

Oleh karena itu, ada peningkatan respons emosional selama pertandingan yang lebih menonjol daripada permainan lain di mana pemain saling mengenal.

Perlu juga dicatat bahwa selama pertandingan ini 70% peserta mengalami peningkatan detak jantung selama pertandingan setelah lawan mencetak gol.

Meskipun demikian, sejalan dengan temuan Aliyari et al. (2015) dan Bediou et al. (2018), pemain melaporkan pengurangan stres setelah bermain di ketiga kondisi tersebut.

Perlu juga dicatat bahwa para pemain memang melaporkan bahwa permainan itu terkadang membuat mereka marah.

Penyebab utama yang dikutip untuk ini adalah aspek permainan yang mereka rasa tidak adil, dan penilaian lawan.

Pesan dari pemain lain juga menyebabkan gelombang emosi, tetapi terlepas dari semua ini, pemain merasa permainan adalah cara yang baik untuk bersantai.

Kutipan tentang hasil FIFA

Hasil Lengkap

Detak Jantung:

Tiga pemain yang ditunjukkan dalam setiap kondisi di bawah ini dipilih sebagai yang paling menunjukkan hasil yang lebih luas.

Perlu dicatat bahwa usia dan kebugaran para peserta, dan fakta bahwa detak jantung diambil beberapa menit setelah selesainya permainan (memungkinkan waktu untuk mengurangi kembali ke tingkat normal) kemungkinan akan berdampak pada hasil. .

Pemantauan detak jantung peserta selama pertandingan telah mengungkapkan beberapa pola menarik yang dapat dilihat pada tabel di bawah ini.

Saat kami melihat dampak detak jantung dari waktu ke waktu di ketiga kondisi tersebut, kami dapat melihat fluktuasi yang jelas sepanjang pertandingan, dan dalam semua kondisi, kami melihat lonjakan detak jantung setiap kali ada gol yang dicetak (kandang atau tandang).

Hasil Detak Jantung - Eksperimen FIFA

Saat bermain melawan lawan yang tidak dikenal, detak jantung peserta meningkat bahkan sebelum mereka mulai bermain, dan bahkan meningkat lebih tinggi setelah pertandingan.

Lonjakan detak jantung dari penilaian juga jauh lebih besar – mendekati hingga 140 denyut per menit, menunjukkan lonjakan nyata dalam aktivitas emosional ketika sebuah gol dicetak.

Peningkatan detak jantung semacam ini sebanding dengan apa yang akan dilihat oleh individu dalam rentang usia peserta kami saat melakukan latihan kardio sedang seperti jalan cepat (sekitar 135 BPM).

Menarik juga bahwa dalam kondisi ini, setelah gol dari lawan yang tidak diketahui dan peningkatan detak jantung yang diakibatkannya, detak jantung akan tetap meningkat selama sisa pertandingan.

Secara keseluruhan, hasil ini menunjukkan bahwa jelas ada tingkat gairah, kemarahan, dan kecemasan yang lebih besar saat bermain melawan orang asing secara acak.

Lonjakan lain yang terjadi pada ketiga kondisi tersebut merupakan indikasi nyaris meleset, tekel yang dilakukan dalam permainan, atau keputusan yang bertentangan dengan pemain.

Tekanan darah:

Hasil Tekanan Darah - Eksperimen FIFA

Tekanan darah sistolik: Tekanan tertinggi saat jantung Anda berdetak dan mendorong darah ke seluruh tubuh Anda.

Tekanan darah diastolik: Tekanan terendah saat jantung Anda rileks di antara detak.

Seperti dapat dilihat di atas, hanya ada sedikit peningkatan tekanan darah sebelum dan sesudah pertandingan saat bermain melawan lawan yang dikenal atau komputer.

Namun, kita dapat melihat bahwa saat bermain melawan pemain yang tidak dikenal ada peningkatan tekanan darah yang lebih signifikan setelah bermain game.

Ini menyoroti tingkat kecemasan dan frustrasi yang lebih besar saat bermain melawan pemain yang tidak dikenal.

Hasil Stres dan Kecemasan:

Hasil Stres - Eksperimen FIFA

Kuesioner kecemasan negara memberi tahu Anda tentang persepsi mutlak seseorang tentang seberapa cemas mereka pada waktu tertentu.

Meskipun hasil tekanan darah dan detak jantung keduanya menunjukkan lonjakan aktivitas emosional dan kemarahan saat bermain game, peserta secara keseluruhan sebelum dan sesudah semuanya menunjukkan penurunan kecemasan.

Hal ini menunjukkan bahwa, meskipun memiliki kesamaan dalam mengalami “FIFA Rage”, bermain game sebenarnya dapat mengurangi persepsi stres dan kecemasan pemain.

Jadi, begitulah: FIFA, salah satu game yang paling memicu kemarahan di luar sana, benar-benar mengurangi stres dan kecemasan, dan bahkan dapat membantu berkontribusi pada latihan kardiovaskular mingguan Anda jika Anda bermain melawan lawan yang tidak dikenal.

Artikel Terkait:

https://www.casino.org/blog/most-annoying-people-football/

Author: Greg Hudson